Kenapa Wanita Adalah Aurat Menurut Islam Yuk Simak

Tidak sedikit dalil yang menyebutkan bahwa wanita adalah aurat, dan berikut juga akan membahas alasan mengapa wanita adalah aurat.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Wanita itu aurat, jika ia keluar dari rumahnya maka setan mengikutinya. Dan tidaklah ia lebih dekat kepada Allah (ketika shalat) melainkan di dalam rumahnya.” (HR. At- Thabrani, At- Tirmidzi, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban)

Apa Yang Dimaksud Dengan Wanita Adalah Aurat?

wanita adalah aurat

Secara bahasa aurat diartikan sebagai malu, aib atau buruk kata aurat ini. Yang berasal dari beberapa kata dalam bahasa arab yaitu ‘awira, ‘araa’wara. Awiraini yang berarti hilang perasaan, sementara itu ara berarti menutup atau menimbun. Dan a’wara mengandung arti sesuatu yang mencemarkan jika dilihat, dari arti masing masing kata yang dapat dikatakan. Bahwa aurat adalah sesuatu yang harus di tutup karena kan menimbulkan rasa malu atau mencemarkan jika tidak di tutup.

Secara istilah aurat adalah bagian dari tubuh manusia yang tidak boleh terlihat oleh orang lain. Karena aurat ini harus di tutup kecuali jika dalam keadaan darurat atau kebutuhan yang mendesak. Didalam islam menutup aurat merupakan perintah Allah SWT kepada umat islam baik laki – laki maupun wanita.

Dalil Tentang Aurat

Allah SWT berfirman dalam surat An-Nuur ayat 30-31 yang artinya,

“Katakanlah kepada laki-laki yang beriman, “Agar mereka menjaga pandangannya dan memelihara kemaluannya, yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sungguh, Allah Mahamengetahui apa yang mereka perbuat. Dan katakanlah kepada wanita yang beriman : “Agar mereka menjaga pandangannya dan memelihara kemaluannya. Dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat.

Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya). Kecuali kepada suami mereka atau ayah mereka atau ayah suami mereka atau putra-putra mereka atau putra-putra suami mereka. Atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara laki-laki mereka atau putra-putra saudara perempuan mereka. Atau para perempuan (sesama Islam ) mereka atau hamba sahaya yang mereka miliki. Atau para pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap perempuan) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat perempuan.

Dan janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan tobatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman agar kamu beruntung.” (QS. An-Nur : 30-31)

Allah SWT juga berifriman dalam surat Al A’raaf ayat 26 yang artinya,

“Wahai anak Adam, Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian untuk perhiasan. Dan pakaian taqwa itulah yang paling baik.” (QS. Al A’raaf : 26)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Jagalah (tutuplah) auratmu kecuali pada istri atau budak yang engkau miliki.”(HR. Abu Daud dan At-Tirmidzi)

Batas Aurat

Meskipun begitu ada perbedaan batasan aurat antara laki – laki dan wanita. Batas aurat laki laki adalah bagian atas pusar dan lutut. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

Antara pusar dan lutut adalah aurat.” (HR.Hakim, dihasankan oleh Al-Albani)

Sementara itu menurut Imam Nawani, aurat wanita adalah sebuah tubuh kecuali muka dan telapak tangan. Pendapat yang di temukan oleh Imam Nawawi tersebut disepakati oleh mayoritas ulama dan merupakan pendapat yang terkuat.

Ibnu Qasim Al Ghozzi berkata,

“Aurat wanita merdeka di dalam shalat adalah seluruh tubuhnya kecuali wajah dan telapak tangan. Termasuk dalam telapak tangan adalah bagian punggung dan dalam telapak tangan. Adapun aurat wanita merdeka di luar shalat adalah seluruh tubuhnya. Ketika sendirian, aurat wanita adalah sebagaimana pria yaitu antara pusar dan lutut.” (Fathul Qorib 1 : 116)

Dalil diatas ini yang merupakan alasan mengapa wanita adalah aurat menurut islam adalah. Karena aurat wanita meliputi seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tangan. Aurat wanita adalah wanita itu sendiri dan karena itu Islam memerintahkan kepada wanita untuk menutup aurat. Dengan cara mengenakan jilbab ke seluruh tubuhnya sesuai dengan syar’i. Ini adalah salah satu keutamaan menutup aurat agar jauh dari gangguan.